Kisah Pangeran Aryadillah dari Sunda

Kisah Pangeran Aryadillah dari Sunda - Cerita ini berasal dari daerah Banten, mengisahkan tokoh Pangeran Aryadillah. Tokoh ini adalah tokoh nyata yang ada dalam kehidupan masyarakat Banten lama. Hal ini didukung oleh adanya dua makam di lokasi berbeda yang diyakini sebagai makam Pangeran Aryadillah. Makam tersebut berada di Banten dan Palembang. Meninggalnya Pangeran Aryadillah menimbulkan perbedaan pendapat. Sebagian masyarakat mengatakan bahwa ia sudah meninggal, sebagian lagi mengatakan kalau dia tidak meninggal, tetapi masuk ke alam gaib. Terlepas dari masalah tersebut, masya rakat Banten selalu menziarahi makam beliau untuk mendapatkan berkah.

Kisah Pangeran Aryadillah dari Sunda

Menurut cerita, Pangeran Aryadillah ialah anak seorang raja Banten, tetapi ia sendiri tidak tahu siapa ayahnya. Hasanuddin meminta Aryadillah untuk membuktikan jati dirinya dengan mengajukan syarat, yaitu Aryadillah harus bisa merontokkan daundaun dari pohon beringin tanpa tersisa sehelai pun. Aryadillah menerima tantangan tersebut, lalu ia bertapa meminta pertolongan ibu dan kakeknya. Setelah itu dia meniup pohon beringin hingga daun-daunnya rontok. Anehnya tak satu lembar daun pun rusak atau tertinggal di pohonnya.

Setelah lulus ujian, Aryadillah diakui sebagai anak raja Banten dan namanya dikenal sebagai Pangeran Aryadillah. Dia diberi tugas oleh ayahnya untuk mengusir semua dedemit (makhluk halus) yang ada di sekitar keraton, terutama yang menguasai batu karang (gosang) di perairan Teluk Banten, sekarang disebut Karang Hantu.

Selain berhasil mengusir dedemit, Pangeran Aryadillah juga berjasa menaklukkan Prabu Pucuk Umum di Banten Girang dan Maulana Yusuf di Padjadjaran. Namun, dalam misi penyerangan ke Palembang pada masa pemerintahan Sultan Maulana Muhammad Nassarudin gagal dan beliau meninggal.
Written by: Budianto
Biologi Online, Updated at: 7/25/2016

Ditulis Oleh : Budianto SPd ~ Budhii Weblog

Budianto Anda sedang membaca artikel berjudul Kisah Pangeran Aryadillah dari Sunda yang ditulis oleh Budhii WeBlog yang berisi tentang : Dan Maaf, Anda tidak diperbolehkan mengcopy paste artikel ini.

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Budhii WeBlog

0 komentar:

Poskan Komentar

Back to top