Pengertian Kebutuhan Manusia

Selama hidupnya manusia mempunyai kebutuhan yang harus dipenuhi. Makanan, pakaian, rumah, sepeda, sepeda motor, mobil bahkan rumah merupakan contoh kebutuhan manusia. Selain itu, masih banyak kebutuhan manusia yang lain, baik yang berupa barang maupun jasa. Beragamnya barang dan jasa itu merupakan bukti bahwa kebutuhan manusia sangat bervariasi. Bahkan mungkin Anda akan kesulitan menyebutkan satu per satu. Di sisi lain, sumber daya untuk memenuhi kebutuhan manusia bersifat langka (scarce). Di sinilah ilmu ekonomi memegang peranannya, yaitu menentukan pilihan penggunaan sumber daya yang terbatas untuk memenuhi kebutuhan.

Ilustrasi Kebutuhan Manusia


Kebutuhan manusia merupakan faktor utama yang menggerakkan perekonomian masyarakat. Coba Anda pikirkan sejenak! Untuk memenuhi kebutuhan akan rumah, kita memerlukan tenaga insinyur, tukang bangunan, dan bahan bangunan. Setelah bangunannya selesai, kita membutuhkan berbagai pelengkapan rumah maupun alat rumah tangga. Adanya kebutuhan akan mendorong manusia melakukan kegiatan produksi dan distribusi. Dengan demikian, selama ada kebutuhan, selama itu pula ada kegiatan ekonomi untuk memenuhinya.

Mengapa kebutuhan manusia harus dipenuhi? Dengan memperoleh makanan kita akan kenyang. Dengan memakai pakaian kita terhindar dari udara panas dan dingin serta terlihat sopan. Berkat alat transportasi, mobilitas kita lebih mudah. Semua contoh tersebut membuktikan bahwa karena kebutuhannya terpenuhi, hidup manusia bisa terus berlangsung. Bisa berarti dengan terpenuhinya kebutuhan manusia maka manusia menjadi sejahtera.

Dari uraian di atas, maka bisa disimpulkan bahwa kebutuhan merupakan segala sesuatu yang diperlukan manusia dalam rangka menyejahterakan hidupnya. Kebutuhan mencerminkan adanya perasaan ketidakpuasan atau kekurangan dalam diri manusia yang ingin dipuaskan. Orang membutuhkan sesuatu karena tanpa sesuatu itu ia merasa ada yang kurang dalam dirinya.

Kebutuhan Manusia Tidak Terbatas

Sebagai manusia, Anda memiliki kebutuhan. Apabila satu kebutuhan telah terpenuhi, kebutuhan lain akan muncul. Mengapa demikian? Sifat kebutuhan manusia adalah tidak terbatas. Pada dasarnya, manusia tidak pernah puas. Konsep ini sudah dijelaskan oleh para pemikir mazhab klasik seperti Adam Smith. Menurutnya, setiap kegiatan ekonomi masyarakat didorong oleh prinsip-prinsip mendahulukan kepentingan (kebutuhan) diri sendiri. Kebutuhan manusia sendiri terus meningkat dan berubah karena berbagai macam faktor, yaitu:

Usia

Anda tentu masih ingat apa kebutuhan Anda ketika masih bayi. Ketika baru lahir kebutuhan kita yang utama adalah susu dan popok bayi. Menginjak usia empat bulan kita sudah membutuhkan makanan lumat seperti bubur. Beberapa bulan kemudian kita sudah makan makanan yang lebih bervariasi. Setelah masuk usia sekolah, Anda membutuhkan pendidikan formal. Mulai dari SD, SMP, dan SMA. Selama masa sekolah, kebutuhan Anda juga bertambah seperti alat-alat tulis, buku pelajaran, transportasi, dan sebagainya. Demikian pula ketika Anda menikah dan berkeluarga, kebutuhan Anda terus bertambah. Hal ini menunjukkan jenis atau jumlah kebutuhan selalu meningkat seiring perkembangan usia.

Pendidikan

Kebutuhan manusia juga berkembang seiring dengan tingkat pendidikannya. Ketika Anda duduk di bangku SD, kebutuhan Anda tentu tidak sebanyak ketika Anda duduk di bangku SMP. Misalnya untuk alat-alat sekolah, ketika di SD buku yang Anda perlukan tidak sebanyak ketika di SMP. Ketika di SMA seperti sekarang, kebutuhan buku Anda lebih banyak lagi. Itu baru dalam hal peralatan sekolah. Apakah kebutuhan uang saku Anda juga meningkat?

Teknologi

Perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan. Sekarang Anda sudah biasa melihat orang berbicara lewat telepon sambil jalan-jalan. Ini adalah akibat dari perkembangan teknologi komunikasi yang menghasilkan handphone (telepon genggam). Dengan memiliki handphone, orang menjadi lebih mudah berkomunikasi, lebih gaya, dan tidak dianggap gagap teknologi. Orang pun merasa bahwa handphone adalah kebutuhan yang tidak kalah penting dari makanan atau pakaian, maka tidak jarang Anda melihat orang yang selalu berganti-ganti handphone demi mengikuti perkembangan teknologi tersebut. Coba Anda temukan lagi peningkatan kebutuhan akibat perkembangan teknologi yang ada di lingkungan sekitar Anda!

Pendapatan

Coba perhatikan orang-orang di sekitar tempat tinggal Anda. Tentu Anda dapat membedakan mana yang berpendapatan tinggi dan mana yang berpendapatan rendah. Apakah kebutuhan mereka berbeda? Coba lihat, mengapa tetangga Anda ada yang menggunakan mobil ketika bepergian, sementara ada pula yanghanya mengayuh sepeda. Ini membuktikan bahwa tinggi rendahnya pendapatan berpengaruh terhadap kebutuhan. Mungkin tetangga Anda yang hanya mengayuh sepeda itu kelak akan berganti motor ketika pendapatannya meningkat.

Jumlah Penduduk

Kebutuhan akan semakin besar seiring dengan pertambahan penduduk. Hal ini tentu mudah Anda pahami. Perhatikanlah keluarga Anda. Setiap anggota keluarga pasti memiliki kebutuhan sendiri. Misalnya, Anda membutuhkan makanan untuk tiga kali sehari, tiga pasang baju seragam, dua pasang sepatu, dan seterusnya. Semakin banyak jumlah anggota keluarga, semakin besar dan beragam pula kebutuhannya. Demikian juga dalam lingkup yang lebih luas seperti negara. Ini bisa Anda lihat dari besarnya Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang terus meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk.

Iklan atau Promosi Produk

Dalam kehidupan modern, kebutuhan manusia juga banyak dipengaruhi oleh perkembangan produk-produk baru dan promosi produk melalui berbagai media massa. Sebagai contoh, sering kita membeli suatu produk hanya karena iklan produk tersebut sering muncul di televisi. Iklan memang dirancang untuk memengaruhi persepsi konsumen bahwa produk tersebut sesuai dengan kebutuhan calon konsumen.
Written by: Budianto
Biologi Online, Updated at: 10/18/2012

Ditulis Oleh : Budhii Yanto ~ Budhii Weblog

Budianto Anda sedang membaca artikel berjudul Pengertian Kebutuhan Manusia yang ditulis oleh Budhii WeBlog yang berisi tentang : Dan Maaf, Anda tidak diperbolehkan mengcopy paste artikel ini.

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Budhii WeBlog

0 komentar:

Poskan Komentar

Back to top